Minggu, 07 Juni 2015

Beneran Gak Sengaja Ke DCF 2014

Tulisan ini merupakan lanjutan dari tulisan: Jatuh Cinta di Bandungan. cerita tentang perjalanan gw bersama sepupu2 dan pacar2 mereka *ish gak dimana gak dimana gw pasti sendirian*. 

Sehari setelah jalan2 ke Bandungan, sebenernya gw sama maya mau pake rencana awal, untuk naik ke prau, tapi berhubung ibunda tercinta tidak mengizinkan, dan dari pada dijalan kenapa2 gara2 gak dengerin perintah orangtua, yaudah kami urungkan niat untuk naik ke prau. plan B deh, NAIK KE DIENG. HAHAHAHAHAHHA *sama ajah maen jauh2 jugaaa*.

kebetulan kedua sepupu gw maya dan sella belum pernah ke dieng, makin sip lah rencana gw bawa mereka beserta pacar mereka buat ke dieng. pas browsing2 ternyata di dieng lagi ada DIENG CULTURE FESTIVAL, tanpa ba bi bu, besoknya kami langsung cabut ke dieng. saat itu sebenernya gw gak tau DCF (Dieng Culture Festival) itu apa, yang gw tau DCF itu ya acara adat prosesi cukur rambut gimbal, dan ternyata DCF itu acara kebudayaan yang paling romantis *terus akoh mau romantisan sama siapa cobak?, aaaaakkkkk*

dari semarang menuju dieng, gw, maya, sella dan surya lewat bandungan lagi, motong jalan buat ke temanggung karena mau jemput ahmad(pacarnya maya) di temanggung. pemandangan selama di perjalanan keceh pisan!


bekel perjalanan pun mesti ada blanjaan di indomaret mudah & hemat *ngiklan*



Kami berhenti buat istirahat 2kali, di temanggung dan wonosobo. Di wonosobo sella n surya makan di restoran bebek, gw sama maya sebagai rakyat jelata cuman bisa makan indomie goreng bekal kita dari tembalang, makan berduaan di alun2 wonosobo *belum sampe DCF udah romantis, nyahahahahha*

belum sampe dieng kulon, pas dijalan, gw lupa nama desanya apa, kami berhenti dulu karena ada pawai.


Saat itu sekitar jam 3 sore setelah melewati prau dan sebelum pertigaan bu djono, jalanan udah macet banget, disitu saya merasa sedih, soalnya april 2014 gw ke dieng tuh gak macet, lah koq ini macet bgt. Gw pun gak jadi sedih, lah wong gw naik motor, jadi bye bye macet, hahahahahahha.

sampe dieng kulon, luar biasa ramenya, gw bener2 gak sangka kalo DCF itu bakalan bisa datengin wisatawan sebanyak yang gw liat hari itu. gw pun nanya2 sama orang sekitar, kalo DCF ada tiketnya, sayangnya gw baru tau DCF itu 1 hari sebelum hari H, gw gak bisa beli tiketnya :( , tapi gw masih bisa ikutin acaranya walau gw gak dapet lampion, goodie bag dan jagung untuk di bakar, coba tiket DCF sekalian dapet pendamping hidup, gw cari deh calo yang jual tiketnya, HAHAHAHHAHA.

dari pertigaan bu djono, gw diarahkan sama warga buat parkir motor di belakang candi arjuna, karena beberapa jalan di tutup selama DCF berlangsung, kita sebagai wisatawan yang kece harus jalan kaki, soalnya itu menurut warga sekitar, makin malam wisatawan makin banyak yg dateng, dan diperkirakan kalo tetep kesana kemari naik motor gw akan mengganggu wisatawan lain karena gw bikin macet, baiklah gw jalan kaki.

setelah parkir motor, gw jalan kaki nyari penginapan *asli jalan kakinya jauh bgt, yang jadi masalahnya bukan jauhnya seh, tapi angin dinginnya yang masih sore udah nusuk tulang*, dan ZONK, penginapan penuh semuaaa!!! sebagai ketua rombongan dan umur gw yang paling tua, gw berusaha tenang dan tegar walau hati menangis.

akhirnya gw memutuskan nyari mushola dulu, solat ashar dulu baru nyari penginapan lagi, berdoa dan berharap abis solat ketemu jodoh penginapan.

Alhamdulillah wa syukurillah, gw nemu penginapan yang masih tersisa satu kamar dengan harga 800ribu perkamar per malam. yoi banget, makan siang ajah pake indomie goreng doang, ya kali penginapannya 800ribu, akuu gak sanggup.

wajar seh penginapan jadi mahal soalnya demand nya lagi tinggi, padahal pas beberapa bulan sebelumnya gw ke dieng juga, wisma dahlia yang kece ajah cuman 350ribu isinya 2 kamar, ini sekamar 800ribu, sungguh aku gak sanggup :(

makin sore makin dingin, gw memutuskan untuk balik ke mushola n berniat untuk bermalam disana, tapi gak tega liat sepupu2 gw yang udah pada kedinginan *padahal mereka bawa pacar, koq masih kedinginan sik?* 

gw mengurungkan niat buat bermalam di mushola, dari pada puyeng mikirin mau nginep dimana, akhirnya kami cari hiburan ke candi arjuna, nonton, wayang, liat camping ground dan persiapan JAZZ ATAS AWAN, ihiy!



persiapan Jazz Atas Awan
Hampir magrib gw masih di candi arjuna, sepupu2 gw lagi pacaran, gw pusing mikir mau tidur dimana, akhirnya, kami keluar dari candi arjuna nyari penginapan lagi dan berharap harganya gak 800ribu.

Pas dijalan, ada ibu2 lagi nongkrong di depan rumahnya, gw langsung sok kenal sok deket sama si ibu, kenalan deh, namanya ibu tati bokapnya ibu tati namanya pak edi, kalo bokap gw namanya pak gusnadi, hahahah. Di tengah obrolan ketika gw sudah merasa ikrib dengan bu tati,gw langsung nembak si ibu: “BU KAMI BOLEH NGINEP DI RUMAH IBU GAK?” jreeeng gw emang muka tembok, hahahahahh.

Dan Alhamdulillah si ibu mengizinkan, kami ber5 gw, maya, sella, surya dan ahmad pun tidur sekamar, SEKAMAR!! Yaudahlah yah. tapi disitu kami gak tidur gratisan, gak enak lah sama yang punya rumah, kami pun patungan dan menyerahkan uang patungan kami ke si ibu tati.

karena udah lega dapet penginapan, kami pun bisa konsen mengikuti serangkaian dari acara DCF, ambil motor di parkiran, taro motor di rumah pak edi, mandi, makan malam dan jalan kaki lagi ke candi arjuna buat liat acara kesenian dan siap2 liat lampion *walau gak ikut nerbangin lampionnya* dan Jazz Atas Awan.

Jazz Atas Awan seru banget, jadi kami nonton pertunjukan jazz sambil duduk diatas rumput, sambil liat lampion, dibagi bagi light stick sama panitia di suhu 5derajat celcius. sungguh suhu yang pas buat berpelukan, HUFT.



nonton Jazz Atas Awan sambil liat lampion, saik banget !



video

makin malem suhu makin dingin, di rumah pak edi gw asik makan kue lebaran yang ada di ruang tamunya pak edi sambil mikir, gw yang di dalam rumah ajah kedinginan apa kabar yang di camping ground yah, bener ajah sekitar jam 11 malem ada cowok dateng dan sepasang suami istri yang nginep di rumah pak edi juga, mereka gak kuat kedinginan nginep di tenda, akhirnya melarikan diri dan nginep di rumah pak edi juga.

pas subuh suhu makin gila, dingin banget, eh kami disuguhin teh dan kentang goreng serta boleh ke dapur untuk menghangatkan tubuh di depan perapian sederhana sambil ngobrol2 sama keluarga nya pak edi.

paginya sepupu2 gw beserta pacarnya naik ke sikunir, gw ke sikunir juga tapi gak naik keatas, gw sendirian makan popmie sama tempe kemul sambil liat telaga n pak tani yang lagi panen kentang pink.

selain karena udah pernah naik ke sikunir, gw gak mau kesana karena cape, dari dieng kulon ke sikunir cuman 7km, tapi maceeddd luaaaarrrr biaaaaasaaaaa, gw yang naik motor ajah susah jalannya, yang naik mobil sama bis pada jalan kaki dari desa sembung.

Setelah dari sikunir, sampe rumah pak edi gw siap2 nonton acara arak2an warga sebelum acara potong rambut gimbal. Arak2nya seru banget, hadiah2 yang bakal dikasih ke si anak gimbal di arak juga, sayangnya hp mati dan lagi di cas, jadi gw gak foto acara arak2an nya. Gw juga gak bisa liat acara potong rambut gimbal, selain gak punya tiketnya, saat acar berlangsung candi arjuna RAMEEE AMPUN AMPUNAN DEH.

Kami akhirnya ke telaga warna dan dieng teater, kirain sepi karena di candi arjuna rame, eh gak taunya jalan menuju telaga warna dan dieng teater pun macet, bahkan gw yang naik motor pun kena macet.

Sorenya kami pulang menuju tembalang lagi, karena besoknya sudah harus lanjut perjalanan pulang ke tangerang. Saking ramenya tetep masih macet juga, pertigaan bu djono persis macetnya kayak tanah abang sebelum jamannya pak jokowi.

Walaupun kami gak punya tiket DCF nya, kami bener2 bisa menikmati keseruan acara yang berlangsung. salut sama keramahan warga dieng kulon, Panitia DCF 2014, dan para petugas keamanan yang sabar ngatur manusia dan kendaraan yang segitu banyaaaaaknya.

Saat itu gw janji bakal ke DCF 2015, walau sampai saat tulisan ini dibuat, masih binggung karena gw belum bisa ambil cuti, huhuhuhuhu.

Buat orang2 yang kali ajah baca tulisan ini tapi masih ragu buat ke DCF 2015, please datanglah ke DCF, beli 2 tiket dan datanglah bersama orang yang kalian sayang.hihihihihi.

INFO TAMBAHAN SEPUTAR DCF 2014
  • Pas gw sampe dieng, sinyal down, gak ada akses sama sekali (indosat dan telkomsel)
  • gw disana sama sekali gak keingetan sama sosmed, menikmati acara bener2 tanpa hp, hp cuman buat selfie doang, lagian sinyal gak ada juga
  • nonton Jazz Atas Awan suhunya 5 derajat celcius, dan pas malem katanya menyentuh suhu 0 DERAJAT CELCIUS SODARAAA SODARAAAA
  • Selama di dieng pas DCF harus sabar, restoran rame, pusat oleh2 rame, atm rame, jalanan rame, bahkan diatas bukit juga rameee, karena rame bgt, tapi seru banget sik, sepadan lah, cuman hati gw doang yang sepi, eaaaaaaa :D
  • rumah pak edi tuh kalo dari pertigaan bu djono lurus ajah arah ke indomaret belok kiri, rumahnya no.7 cet warna biru.
  • kentang pink harganya 10ribu per kilogram, oke sip.
semoga kami ber5 bisa ke DCF 2015, aamiin :)
curhatan trip to dieng April 2015 klik disini yaaaah :)
Salam curhat
Anna Amanda




0 komentar:

 

Kidung Template by Ipietoon Cute Blog Design