Selasa, 27 Oktober 2015

#HariBloggerNasional

Katanya hari ini tuh #HariBloggerNasional , kalo udah curhat di blog selama 7 tahun bisa dibilang BLOGGER gak? Hahahahah Anna Amanda lebih suka di bilang bakul cokelat atau Sayangnya kamuuuuu #cieeeeeeee

Tadi seperti biasa gw ngantor dijemput yayang gojek, lupa namanya siapa, tapi gw gak lupa koq kasih rating bintang 5 buat si yayang gojek, ngebuut sampe kantor lebih cepat dari biasanya. Langsung buka email, selain email dari situs e commerce ada email dari seseorang yang isinya kurang lebih kayak gini:

Malam mbak Anna....membaca blog mbak yg mengatakan smpt mengajar di sd bonavita, sy ortu yg sdg galau soal sklh bonavita mnjd tertarik utk bertanya soalnya lg mau cari sklh dasar utk anak saya tahun ajaran 2016..sekiranya mbak Anna bisa memberikan kesan pesan sistem pendidikan sd bonavita. Sy tgl di cipondoh makmur n ga byk dpt info soal sd ini. Sebelumnya saya minta maaf jika mengganggu. Terima kasihšŸ˜†

kyaaa jadi si ibu ini *yang gw gak tau namanya* lagi galau, baiklah bu akan segera ku balas email mu :)

Gw terharuuuu, dia nulis itu di subject bukan di body email, kyaaaaaaa.
Sebenernya bukan itu deh yang bikin gw terharu, gw sadar setelah 7 tahun curhat di blog yg isinya sangat gak informatif, akhirnya ada pembaca lain selain si ceu odah n ceu kokom (baca:putri&jean) hahahhahaha


anyway, Selamat #HariBloggerNasional

Kamis, 01 Oktober 2015

Waktu

Nyaris saja beberapa hari lalu gw jatuh ditiitk galau yang teramat sangat. Dan hamper berterika, yaa Allah akuu ga kuaaaaat. Khantri mau menikah dengan orang lain. JLEB. Beruntungnya gw masih punya temen yang mau dengerin seluruh curhatan gw tentang khantri selama 7 tahun terahir ini. Masalahnya yang galau bukan cuman gw tapi emak gw juga, laaahhh. Hahahahha.

“ayuk tenang ajah sebulan itu cepet, dua bulan, lama2 nanti ayuk lupa koq, mamah jamin.” Emak gw bilang gitu.
“udahan neh kisah anna amanda sama khantri, jangan nangis lagi, waktu berjalan cepet banget.” Emak gw meyakinkan gw lagi.
Beberapa sahabat juga mendukung dengan berkata: “yaa ampun masih ajeh lu galauin khantri” “udahlaaaah”

Gw gak mau seh waktu berjalan cepat atau berjalan lambat, gw tau Allah sedang menguji gw. Waktu yang terus berjalan, luka hati yang lama kelamaan akan sembuh.
Terima kasih yaa Allah, udah kirim orang yg lucu, baik, penyayang yang mau bantu sembuhin luka hati gw, jailaaaaaaahhhhhhh hahahahhahaha.
Lebay lu anna amanda, hahahhaha

Salam Curhat,
Anna Amanda.

Kamis, 17 September 2015

Kampung Coklat Kademangan Blitar

Postingan kali ini beda, pokoknya beda, hahahhahaha
sebagai bakul cokelat dan anak pabrik cokelat rasa-rasanya kurang afdol kalo gak main ke kampung cokelat, walau sebelumnya udah pernah pergi ke kebun cokelat di sulawesi, jadi biar jadi pembenaran ajah, belum pernah ke kampung cokelat ya jadi mesti kesana, ahahahahha. *anna amanda emang suka gitu*

Di desa plosorejo kademangan Blitar jawa timur, terdapat sebuah kampung cokelat, yang di beri nama kampung coklat. dan akhirnya beberapa hari lalu gw punya kesempatan kesana, ihiy!

Mantan udah mau ke pelaminan, masa seh gw masih kesepian? wakakkakak masa iyah lagi2 anna amanda harus jalan2 dan pergi sendirian, *lagi2 ini jadi pembenaran biar di ijinin pergi berdua, hahahah* akhirnya gw pun berangkat ke Kampung coklat dengan seseorang, dengan tujuan PDKT main dan tambah pengetahuan lagi tentang cokelat.

Gw pergi dengan seseorang yang biar keliatan misterius kita samarkan saja yah namanya, karena kan belum tau kedepannya ini orang mau dijadiin calon suami atau di jadiin abang ajah. *INGAT STATUS ABANG BISA UNTUK SELAMANYA, wakakakka*

Sebut saja namanya mas agil.

dari blitar gw  sama mas agil menuju kademangan menggunakan motor, setelah nanya arah jalan ke kademangan sama orang2 *tentu saja nanyanya pake bhs jawa* *tentu saja mas agil yang ngomong bhs jawa* jaraknya sekitar 9-10 KM dari pusat kota Blitar, akhirnya kami pun sampe, horeeee *anna amanda bahagia*

Sesampainya di kampung coklat kami pun poto2, liat2 suasana di kampung coklat dan solat ashar, setelah solat ashar ternyata kampung coklatnya tutup, hahahhahahah jadi gw kesana cuman numpang solat ashar ajah, pantesan sepiiii, kyaaaaaaaaaaaaaaa.
akhirnya kami kembali ke blitar, dan gw pun membujuk mas agil, buat kesana lagi keesokan harinya, hore hore hoeeeee.




Keesokan harinya, kami kesana lagi, menuntaskan janji suci gitu, halah. ternyata beda banget kek kemaren, hari ini rameee pisan, di parkiran rata2 bukan mobil yang parkir tapi bus pariwisata ukuran besar.

Kampung coklat ini merupakan kampung wisata edukatif, cocok banget bawa keluarga kesini. berhubung gw perginya berdua dan dalam rangka pendekatan, jadilah ke kampung coklat ini disebut "wisata edukatif tapi romantis", wakkakakakak *terserah lu deh anna amanda*




Harga tiket masuknya Rp.5000 saya, hari ini gw sama mas agil masuknya bayar, padahal kemaren gak mbaaayaaaaarrrr, wakakkakak.




Sampe sana tadinya gw mau bringas mau nyobain semua jajanan disana, berhubung kami udah makan nasi pecel mbok bari yang terkenal itu, jadilah disana gw gak napsu makan lagi, tapi masih napsu pendekatan sama mas agil seh, hahahahahhah *astagfirullah*
disana ada mie cokelat, nasi cokelat, ice cream, hot & ice cokelat, pop corn. 


Mie Cokelat


Berhubung kami udah kenyang makan nasi pecel dan berhubung kami lagi pendekatan, dan biar romantis kayak rangorang, kami beli mie cokelat sepiring berdua, cieeeeeeee hahahahahahhahaha.
selain ada makanan2 yang gw sebutin tad disana juga ada area prasmanan yang di balut organ tunggal yang lebih mirip acara kawinan ketimbang wisata edukasi, hehhehe. eh tapi disana juga ada area kolam ikan, kebun chocolate, cooking class tema cokelat, area bermain anak, dan galeri cokelat.


pedekatan di kebon, sungguh sangat romantis syeeekaaaliii, hahahhahahahha

rangkulan di bahu, itu artinyaa...??? u know semboyan abadi, "jikalau rangkulannya di bahu itu tandanya TEMAN", wakkakakakakka *kan hubungan serius di mulai dari pertemanan kaaaaan? yaaa kan?? iya kan iyah dong?*




Abis makan dan tak lupa poto2, kami pun ikutan cooking class, sebenernya bukan kami seh, tapi gw yang mau ikutan terus maksa mas agil buat ikut juga, hahahhahahah jadi sebenernya bukan cooking class seh tapi kek menghias coklat gitu, murah satu cokelat dihargai Rp.5000 saja.





katanya seh, ini mas agil lg gambar muka gw, hihihihih


cieeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee



Setelah berkegiatan di area kampung cokelat *bahasanya berkegiataaan padahal mah pendekatan, hahahah* kami pun ke galeri cokelat buat beli oleh2. gw seh rada2 males beli oleh2 cokelat secara gw punya usaha cokelat dan kerja dipabrik cokelat, gw ke galeri cokelat lebh semangat untuk beli, MAGNET KULKAS yang tulisannya "kampung cokelat i love Blitar' yang tulisannya i love mas agil gak ada, hehehhehehe *ampuuunn dah anna amanda genit banget, hahahha*






intinya, kampung coklat di kademangan blitar ini bagus banget buat dijadiin rekomendasi wisata bareng keluarga, juga buat pendekatan macam gw sama mas agil, biar anti mainstream gitu, beda kek rangorang yang ke mall, kami malah ke kebon, hahahhahahahha.

dan yang paling penting, perjalanan gw dan mas agil ke kampung coklat di blitar ini sudah di beri ijin penuh sama mamah, wakakakakka. KARENA RESTU ORANG TUA ADALAH KUNCI!!!  kunci untuk kebahagiaan anaknya kelak, hihihihihih.

Salam Curhat,
Anna AManda

Jumat, 04 September 2015

Mau Gaya

Sumber foto: google

Kebiasaan gw yang selalu pake baju asal2an sedari dulu, membuat gw jadi makin sering di bully. gini, asal2an dalam artian, gw gak bisa ikutin perkembangan fashion bahkan padu padankan baju sama jilbab ajah gw gak bisa, aaaakkkkkkk. 

ya habis gimana masa remaja gw, gak gw habiskan buat langganan majalah gadis atau kawanku *ketawan bgt kurang referensi cooooyyy*, bacaan gw yah majalah asian glitz *ketawan banget deh dari dulu udah suka musik n artis oriental, hohohohoho* itu pun beli majalahnya diloakan. hahahahahha anna amanda ketawan banget dr dulu duit jajannya sedikit :p
hahahahahah ketawan banget ketawan banget.

Menginjak kuliah, selera berpakaian gw makin awur2an, room mate gw lintang, sering murka karena gw selalu pake bergo ke kampus, gak ada cakep2nya, dan emang aslinya gak cakep seh, tapi saya anggun *di gampar*

setelah agak sadar, gaya berpakaian gw mulai menjurus ke arah ibu2, kenapa mirip ibu2? karena walau usia gw saat itu masih diawal 20an, tapi gw sering disangkain ibu2, *aamiin in ajah, sapa tau ada laki yang mau ngajak gw jadi ebu ebu, hahah* dan gong nya adalah ketika beberapa teman pada nitip beli ALAT KONTRASEPSI, karena komuk n style gw mirip ibu2 jadi gak di curigain kalo beli gituan, huhuhuhuhuhu.

Apalagi kalo jalan sama ilham, udahlah disangkain suami istri banget sama orang2, sama spg, bahkan ibu yovita orang skystar venture juga sangkain kita berdua suami istri, rangorang pada gak liat di belakang punggung gw sama ilham apa, kalo lagi jalan bareng kan ada tulisan FRIENDZONE FOREVER, wakakkaka *piss ham, kan lu tau gw gak suka brondong, hihihihi*

Balik kembali ke permasalahan berpakaian gw, mungkin saat itu gw nyaman dan gak peduli soal style gw karena gw saat itu masih bersama orang yang KAYAKNYA mencintai gw, halah. jadi ya gw ga mikir banget itu soal gaya2an kek anak sekarang. saat itu mikirnya, yaa gak ada yang salah sama penampilan gw, toh pacar gw terima terima ajah.

Imbasnya setelah hubungan kami kandas begitu saja, mau coba berkomitmen dengan orang lain yo rasa2nya masih belum bisa move on, atau karena gw gak kece jadi gak ada yang mau sama gw yah? hmmmm...

Sampai saatnya gw pun mencoba *walau gw di bully abis2an sama temen2* untuk mengikuti 4 biro jodoh, kyaaaaaaa 4 BIRO JODOH SODARAA SODARAA, itu maruk apa putus asa? hahahahha, *next time gw akan curhat mengenai lika liku gw ikutan biro jodoh2an ini*
alih-alih ketemu jodoh, gw malah ketemu orang yang abis2an mengomentari gaya berpakaian gw. menurut dia *nama dirahasiakan, hahahah* gaya gw tua banget, gak sesuai sama umur gw yang muda belia ceria kek gini. pokoknya gw gak banget.

Yaa allah aku ikhlas menapaki rencana2 mu, niat nyari jodoh dapetnya beauty advisor, wakakkakak.
akhirnya atas saran dia yang namanya gw rahasiakan, gw pun mulai agak rapih, dandan, dan mencoba belajar untuk memadu padankan baju2 gw, pilih pilah warna yang terang, biar fresh gicu. suka ngaca n selfie buat introspeksi diri.

Sebenernya bukannya gw gak mau ikutin fashion seh, ya cuman mau punya banyak baju, gaji nak pabrik berapa seh? akuu takkk sangguppp, huhuhuhu. tapi kekurangan gw skrg, gw masih gak bisa move on sama sepatu harga 35ribuan kesayangan gw, gak mampu gitu beli sepatu yang mahal, walau gw mampu beli dompet yg harganya nyaris sejuta yang mirisnya isi duit nya cuman lembaran sepuluh rbuan buat naik gojek, hehehheh.

Sebenernya gak akan ada abisnya kalo kita mau berpenampilan lebih kece demi penilaian orang, ini lebih ke THE NEW ME, Anna amanda yang baru, anna amanda yang tanpa lelah masih menanti kang ultraman, hiks. semua kan udah tau kalo anna amanda tuh selalu memancarkan inner beauty *nyemplung di panci bubur*, tapi emang tujuan gw ya bukan mau berubah jadi cewek yg high fashion atau yg matching maksimal, cuman pengen sesuatu yang lebih segar, agar gw tampak 10 tahun lebih muda. hahahahhaha.

siapa tau dengan belajarnya gw sekarang untuk sedikit2 merubah appearance gw, rejeki gw makin bertambah, orang makin enak liat gw, jadi mereka happy jadi gw dapet pahala, syukur2 cepet ketemu jodoh, hahahhaah ahhh malesin, ujug2 curhatnya begicuuu, hehehhe.

Salam Curhat,
Anna Amanda

Minggu, 07 Juni 2015

Beneran Gak Sengaja Ke DCF 2014

Tulisan ini merupakan lanjutan dari tulisan: Jatuh Cinta di Bandungan. cerita tentang perjalanan gw bersama sepupu2 dan pacar2 mereka *ish gak dimana gak dimana gw pasti sendirian*. 

Sehari setelah jalan2 ke Bandungan, sebenernya gw sama maya mau pake rencana awal, untuk naik ke prau, tapi berhubung ibunda tercinta tidak mengizinkan, dan dari pada dijalan kenapa2 gara2 gak dengerin perintah orangtua, yaudah kami urungkan niat untuk naik ke prau. plan B deh, NAIK KE DIENG. HAHAHAHAHAHHA *sama ajah maen jauh2 jugaaa*.

kebetulan kedua sepupu gw maya dan sella belum pernah ke dieng, makin sip lah rencana gw bawa mereka beserta pacar mereka buat ke dieng. pas browsing2 ternyata di dieng lagi ada DIENG CULTURE FESTIVAL, tanpa ba bi bu, besoknya kami langsung cabut ke dieng. saat itu sebenernya gw gak tau DCF (Dieng Culture Festival) itu apa, yang gw tau DCF itu ya acara adat prosesi cukur rambut gimbal, dan ternyata DCF itu acara kebudayaan yang paling romantis *terus akoh mau romantisan sama siapa cobak?, aaaaakkkkk*

dari semarang menuju dieng, gw, maya, sella dan surya lewat bandungan lagi, motong jalan buat ke temanggung karena mau jemput ahmad(pacarnya maya) di temanggung. pemandangan selama di perjalanan keceh pisan!


bekel perjalanan pun mesti ada blanjaan di indomaret mudah & hemat *ngiklan*



Kami berhenti buat istirahat 2kali, di temanggung dan wonosobo. Di wonosobo sella n surya makan di restoran bebek, gw sama maya sebagai rakyat jelata cuman bisa makan indomie goreng bekal kita dari tembalang, makan berduaan di alun2 wonosobo *belum sampe DCF udah romantis, nyahahahahha*

belum sampe dieng kulon, pas dijalan, gw lupa nama desanya apa, kami berhenti dulu karena ada pawai.


Saat itu sekitar jam 3 sore setelah melewati prau dan sebelum pertigaan bu djono, jalanan udah macet banget, disitu saya merasa sedih, soalnya april 2014 gw ke dieng tuh gak macet, lah koq ini macet bgt. Gw pun gak jadi sedih, lah wong gw naik motor, jadi bye bye macet, hahahahahahha.

sampe dieng kulon, luar biasa ramenya, gw bener2 gak sangka kalo DCF itu bakalan bisa datengin wisatawan sebanyak yang gw liat hari itu. gw pun nanya2 sama orang sekitar, kalo DCF ada tiketnya, sayangnya gw baru tau DCF itu 1 hari sebelum hari H, gw gak bisa beli tiketnya :( , tapi gw masih bisa ikutin acaranya walau gw gak dapet lampion, goodie bag dan jagung untuk di bakar, coba tiket DCF sekalian dapet pendamping hidup, gw cari deh calo yang jual tiketnya, HAHAHAHHAHA.

dari pertigaan bu djono, gw diarahkan sama warga buat parkir motor di belakang candi arjuna, karena beberapa jalan di tutup selama DCF berlangsung, kita sebagai wisatawan yang kece harus jalan kaki, soalnya itu menurut warga sekitar, makin malam wisatawan makin banyak yg dateng, dan diperkirakan kalo tetep kesana kemari naik motor gw akan mengganggu wisatawan lain karena gw bikin macet, baiklah gw jalan kaki.

setelah parkir motor, gw jalan kaki nyari penginapan *asli jalan kakinya jauh bgt, yang jadi masalahnya bukan jauhnya seh, tapi angin dinginnya yang masih sore udah nusuk tulang*, dan ZONK, penginapan penuh semuaaa!!! sebagai ketua rombongan dan umur gw yang paling tua, gw berusaha tenang dan tegar walau hati menangis.

akhirnya gw memutuskan nyari mushola dulu, solat ashar dulu baru nyari penginapan lagi, berdoa dan berharap abis solat ketemu jodoh penginapan.

Alhamdulillah wa syukurillah, gw nemu penginapan yang masih tersisa satu kamar dengan harga 800ribu perkamar per malam. yoi banget, makan siang ajah pake indomie goreng doang, ya kali penginapannya 800ribu, akuu gak sanggup.

wajar seh penginapan jadi mahal soalnya demand nya lagi tinggi, padahal pas beberapa bulan sebelumnya gw ke dieng juga, wisma dahlia yang kece ajah cuman 350ribu isinya 2 kamar, ini sekamar 800ribu, sungguh aku gak sanggup :(

makin sore makin dingin, gw memutuskan untuk balik ke mushola n berniat untuk bermalam disana, tapi gak tega liat sepupu2 gw yang udah pada kedinginan *padahal mereka bawa pacar, koq masih kedinginan sik?* 

gw mengurungkan niat buat bermalam di mushola, dari pada puyeng mikirin mau nginep dimana, akhirnya kami cari hiburan ke candi arjuna, nonton, wayang, liat camping ground dan persiapan JAZZ ATAS AWAN, ihiy!



persiapan Jazz Atas Awan
Hampir magrib gw masih di candi arjuna, sepupu2 gw lagi pacaran, gw pusing mikir mau tidur dimana, akhirnya, kami keluar dari candi arjuna nyari penginapan lagi dan berharap harganya gak 800ribu.

Pas dijalan, ada ibu2 lagi nongkrong di depan rumahnya, gw langsung sok kenal sok deket sama si ibu, kenalan deh, namanya ibu tati bokapnya ibu tati namanya pak edi, kalo bokap gw namanya pak gusnadi, hahahah. Di tengah obrolan ketika gw sudah merasa ikrib dengan bu tati,gw langsung nembak si ibu: “BU KAMI BOLEH NGINEP DI RUMAH IBU GAK?” jreeeng gw emang muka tembok, hahahahahh.

Dan Alhamdulillah si ibu mengizinkan, kami ber5 gw, maya, sella, surya dan ahmad pun tidur sekamar, SEKAMAR!! Yaudahlah yah. tapi disitu kami gak tidur gratisan, gak enak lah sama yang punya rumah, kami pun patungan dan menyerahkan uang patungan kami ke si ibu tati.

karena udah lega dapet penginapan, kami pun bisa konsen mengikuti serangkaian dari acara DCF, ambil motor di parkiran, taro motor di rumah pak edi, mandi, makan malam dan jalan kaki lagi ke candi arjuna buat liat acara kesenian dan siap2 liat lampion *walau gak ikut nerbangin lampionnya* dan Jazz Atas Awan.

Jazz Atas Awan seru banget, jadi kami nonton pertunjukan jazz sambil duduk diatas rumput, sambil liat lampion, dibagi bagi light stick sama panitia di suhu 5derajat celcius. sungguh suhu yang pas buat berpelukan, HUFT.



nonton Jazz Atas Awan sambil liat lampion, saik banget !



video

makin malem suhu makin dingin, di rumah pak edi gw asik makan kue lebaran yang ada di ruang tamunya pak edi sambil mikir, gw yang di dalam rumah ajah kedinginan apa kabar yang di camping ground yah, bener ajah sekitar jam 11 malem ada cowok dateng dan sepasang suami istri yang nginep di rumah pak edi juga, mereka gak kuat kedinginan nginep di tenda, akhirnya melarikan diri dan nginep di rumah pak edi juga.

pas subuh suhu makin gila, dingin banget, eh kami disuguhin teh dan kentang goreng serta boleh ke dapur untuk menghangatkan tubuh di depan perapian sederhana sambil ngobrol2 sama keluarga nya pak edi.

paginya sepupu2 gw beserta pacarnya naik ke sikunir, gw ke sikunir juga tapi gak naik keatas, gw sendirian makan popmie sama tempe kemul sambil liat telaga n pak tani yang lagi panen kentang pink.

selain karena udah pernah naik ke sikunir, gw gak mau kesana karena cape, dari dieng kulon ke sikunir cuman 7km, tapi maceeddd luaaaarrrr biaaaaasaaaaa, gw yang naik motor ajah susah jalannya, yang naik mobil sama bis pada jalan kaki dari desa sembung.

Setelah dari sikunir, sampe rumah pak edi gw siap2 nonton acara arak2an warga sebelum acara potong rambut gimbal. Arak2nya seru banget, hadiah2 yang bakal dikasih ke si anak gimbal di arak juga, sayangnya hp mati dan lagi di cas, jadi gw gak foto acara arak2an nya. Gw juga gak bisa liat acara potong rambut gimbal, selain gak punya tiketnya, saat acar berlangsung candi arjuna RAMEEE AMPUN AMPUNAN DEH.

Kami akhirnya ke telaga warna dan dieng teater, kirain sepi karena di candi arjuna rame, eh gak taunya jalan menuju telaga warna dan dieng teater pun macet, bahkan gw yang naik motor pun kena macet.

Sorenya kami pulang menuju tembalang lagi, karena besoknya sudah harus lanjut perjalanan pulang ke tangerang. Saking ramenya tetep masih macet juga, pertigaan bu djono persis macetnya kayak tanah abang sebelum jamannya pak jokowi.

Walaupun kami gak punya tiket DCF nya, kami bener2 bisa menikmati keseruan acara yang berlangsung. salut sama keramahan warga dieng kulon, Panitia DCF 2014, dan para petugas keamanan yang sabar ngatur manusia dan kendaraan yang segitu banyaaaaaknya.

Saat itu gw janji bakal ke DCF 2015, walau sampai saat tulisan ini dibuat, masih binggung karena gw belum bisa ambil cuti, huhuhuhuhu.

Buat orang2 yang kali ajah baca tulisan ini tapi masih ragu buat ke DCF 2015, please datanglah ke DCF, beli 2 tiket dan datanglah bersama orang yang kalian sayang.hihihihihi.

INFO TAMBAHAN SEPUTAR DCF 2014
  • Pas gw sampe dieng, sinyal down, gak ada akses sama sekali (indosat dan telkomsel)
  • gw disana sama sekali gak keingetan sama sosmed, menikmati acara bener2 tanpa hp, hp cuman buat selfie doang, lagian sinyal gak ada juga
  • nonton Jazz Atas Awan suhunya 5 derajat celcius, dan pas malem katanya menyentuh suhu 0 DERAJAT CELCIUS SODARAAA SODARAAAA
  • Selama di dieng pas DCF harus sabar, restoran rame, pusat oleh2 rame, atm rame, jalanan rame, bahkan diatas bukit juga rameee, karena rame bgt, tapi seru banget sik, sepadan lah, cuman hati gw doang yang sepi, eaaaaaaa :D
  • rumah pak edi tuh kalo dari pertigaan bu djono lurus ajah arah ke indomaret belok kiri, rumahnya no.7 cet warna biru.
  • kentang pink harganya 10ribu per kilogram, oke sip.
semoga kami ber5 bisa ke DCF 2015, aamiin :)
curhatan trip to dieng April 2015 klik disini yaaaah :)
Salam curhat
Anna Amanda




Selasa, 07 April 2015

Tentang Kang Ultraman

Gegara gw selalu nge Tweet dan nge Path (sejujurnya gw gak begitu suka main Path seh :D) tentang Kang Ultraman, mulai lah banyak individu2, teman2 gw yang unyu2 yang bertanya siapa itu Kang Ultraman. bahkan adik pun sampe nanya siapa itu Kang Ultraman, hahahahhaha.

oke deh ceu, akik jelasin deh :D

Kang Ultraman adalah gambaran gw untuk seseorang yang nantinya di masa depan gw menjadi sandaran hati buat hidup gw, tsssaaaaaiiillllaaaah, hahahahahahah.



ya jadi, gw pun gak tau pasti juga siapa itu Kang Ultraman, mungkin orangnya udah sama gw sekarang, ataupun orang asing di luar sana.

soale sampe sekarang juga gak tau mau sandaran hati kemana, eh tapi sandaran bahu mah ada! aha!
kaaaaaaaaaaangggggg *teriak manja* ahahahahahah.

Salam curhat
Anna Amanda

 

Jumat, 06 Maret 2015

Jatuh Cinta di Bandungan

Pertengahan tahun lalu, gw melakukan perjalanan ke semarang, dalam rangka nemenin sepupu gw(maya) ketemuan sama pacarnya (gw memang sepupu yang baik :D). disana gw nginep di kosan sepupu gw(sella) YANG JUGA PACARNYA DI SEMARANG(double HUFT).

karena gw sepupu yang baik gw pun bikin PLAN buat jalan2 selama di semarang. selain city tour di semarang, Surya (pacarnya sella) juga nawarin buat jalan2 ke Bandungan (Umbul Sidomukti) dan Ungaran, gw pun mengiyakan.

Setelah sarapan, Ahmad(pacarnya maya) dan Surya (pacarnya sella) jemput ke kosan sella. formasinya, yang pacaran boncengan, ya gw lagi2 harus berlapang dada, gw sendirian. maya dan ahmad di depan, gw di tengah, sella dan surya di belakang, sambil mantau gw yang bawa motor tapi gak tau jalan, hehehhehe.

Luar biasa, semarang panas dan berdebu banget, dijalan lawan truk sama bis, salip sana salip sini, gak banget deh. yang pacaran pasti enak, tinggal pelukan, gak perlu ganti gigi untuk siap2 nyalip tronton, aaaaaaaakkkkkk.

Jalanan mulai padat, gw pun bawa motor mulai ugal2an (GAK TAKUT BEGAL, belum musim soalnya, hahahhah) makin ngebut, sampe akhirnya liat spion, gw udah gak liat ada surya di belakang gw, dan gak ada ahmad di depan gw, aaaaaaakkkk, eh tapi tenang ajah KAMU MASIH DIHATI AKU, preeeeeeeettt, hahahahhahahahahha.

Masih dengan bawa motor ugal2an (ihh padahal kan gw aslinya anaknya manis n kalem banget, tapi sukaaa BAPER) gw pun tetep jalan terus, sambil merhatiin jalan, dan emang belum ada tanda-tanda tulisan Bandungan atau Umbul Sidomukti, yaudah gw tetep berada di jalan yang LURUS (seperti nasehat orang tua gw).

Makin ngebut makin ugal2an, gw pun akhirnya sadar kalo gw UDAH SAMPE BAWEN (yailaaah nyasar lagi gw, jauh pula). saat itu gw inget bawen tuh udah arah2 mau ke temanggung CMIIW.
akhirnya gw menepi dan mencoba tlp sella. ternyata surya dan sella ngikutin gw dari belakang, dan gak sanggup ngejar gw untuk bilang: KETERUSAN WOI!!!!!

Ah surya baik banget deh, ntar kalo hubungan kalian gak disetujui, gw bantuin deh ngomong sama "wak epen' hehehehehhe

Akhirnya kami puter balik, dan gw gak jadi nyasar. ALHAMDULILLAH.

Sampe ke arah Bandungan menuju umbul sidomukti, gw gak ugal2an lagi bawa motornya, gw bener2 nikmatin pemandangan yang ada di kanan kiri gw. jalanan dan udara disana kayak di puncak, jalannya juga berliku (KAYAK HIDUP GW).

Lama2 jalanan makin terjal dan banyak bebatuan, disini skill naik motor gw diuji (KESABARAN GW JUGA DIUJI SEH, HUFT), ditambah hari yang mulai turun hujan, jadi mesti hati-hati banget.
Umbul Sidomukti tuh, kayak tempat wisata gitu, ada resto dan hotelnya juga, yang 'dijual' tuh ya pemandangannya.

Setelah melalui jalan yg terjal dan banyak batunya, gw sampe juga disana. pas gw parkir motor, abang parkir berseru: "mba koq sendirian?" gw pun menjawab: SETAAAAAAANNN!!!(dalem hati) sambil terus  senyum dan pergi dari situ.

Kami ber 5 pun langsung ke restonya, dan ambil posisi seromantis mungkin buat liat pemandangan.
Dari situ gw bisa liat pemandangan kota semarang dari atas, CANTIK BANGET! serius!. sampe meleleh banget liat pemandangan  secantik itu, setelah lelah menapaki hidup ini ugal2an bawa motor.
walau disekeliling gw 95% orang berpasangan semua, tapi gw gak iri loh :D.

Perasaaan nyaman, angin sejuk yang berhembus ke muka gw, pemandangan yang subhanallah Cantik banget, aaaaaaaaakkkkkk GW JATUH CINTA DAN MAU KESANA LAGI!!!!

Setelah puas nikmatin pemandangan sambil nunggu adzan magrib, gw pesen makanan, dan di tempat yang secantik itu, makanan yang menurut gw enak cuman ini :


SINGKONG





Aaaaaakkkk ternyata di tempat seromantis Umbul Sidomukti, gw gak butuh pasangan tapi gw butuh 
KANG BAKSO!!!!


Salam curhat,
Anna Amanda

Sabtu, 24 Januari 2015

Antara aku, kamu, pacar-pacarmu dan berondongnya aku (Trip to dieng)

Perhatian!!! Tulisan ini mengandung unsur kenangan dan masa lalu. Nangis dan sakit hati ditanggung pembaca :D

Seperti biasa, ajakan jalan dari mbak-mbak kantoran macam putri dan jean, selalu membuat saya senang. saya yang notabene setengah mahasiswa, semangat untuk bermain bersama teman serta mencari jodoh masih sangat berapi-api. 

"yuk pergii, yukk kemana ajah", "ayooo jalan, kemana kek"

Sampe akhirnya jean ngajak ke dataran tinggi dieng, putri setuju, gw pun setuju *sampe saat itu gw belum sadar kalo ini jebakan betmen buat gw*.
Gw gak tau Dieng seperti apa yang gw tau dari buku bahas indonesia pas smp dulu, dieng itu sebuah dataran tinggi yang terletak di jawa tengah.
seminggu setelah keputusan mau jalan ke dieng, mbak-mbak kantoran yang budiman itu ternyata berniat membawa pacar mereka.
BABIK.

Karena ngerasa udah nasib saya gak ada pasangan, dan harus berlapang dada, liburan kali ini judulnya: berakhir pekan di dieng sambil nemenin sahabat pacaran , oke sip. saya mengalah.
tiket sudah kami beli, rencana perjalanan n persiapan pun udah kami lakukan. di rentang waktu sebelum keberangkatan saya mulai berfikir, ngenes juga yah jadi saya, pergi ke dataran tinggi yang suhunya paling pas buat pelukan, tapi saya sendirian dan melihat temen- saya pacaran, apes. 
kira-kira ada gak yah laki-laki yang mau saya ajak jalan2 ke dieng, huahahahahahh ternyata gak ada yang mau ikut! Double HUFT.

Bukan Anna amanda namanya kalo gak kehabisan akal :D , saat itu jalan sama berondong lg ngehits, tanpa pikir panjang, saya langsung ajak sepupu saya Sigit, buat nemenin saya ke dieng, emang sigit gak bisa dipeluk, tapi seenggaknya bisa jagain saya dan bawa barang2 saya hahahahhaha.

Ternyata, tiket ke purwokerto udah abis, saya merelakan tiket saya hangus dan akhirnya saya dan sigit beli tiket ke semarang, ceritanya mau one day dating  with berondong di semarang terus lanjut ke dieng dan akhirnya ketemu putri, jean beserta para pacar (aan dan nandi) disana.

Karena saya mau nge date dulu di semarang, saya dan sigit berangkat satu hari sebelum  tanggal berangkatnya putri dan jean. saya naik kereta dari pasar senen menuju semarang, sampe semarang karena gak modal saya dan sigit menginap di rumah temennya mamah, namanya tante lina. pinjem motor langsung jalan2 keliling semarang sampe kehujanan.




Rumah tante Lina
Karena kecapean, keujanan serta kekenyangan gara-gara makan soto nambah sampe 3kali, kami kesiangan keesokan harinya, langsung packing lagi siap-siap dari semarang mau ke wonosobo dengan bis melalui terminal terboyo semarang. 

Saya pikir dari semarang ke terminal terboyo itu deket gak taunya, jaaaaaauuuuhhh banget, saya dianter naik motor sama tante lina, sigit dibonceng sama temennya tante lina. Kebutan2an deh naik motornya karena takut ketinggalan bis terakhir ke wonosobo. Belum sampe terminal terboyo malah hujan, tante lina terus tancap gas, bawa motor kayak kesetanan, padahal tante lina ini nenek2 loh :p . dan akhirnya atas izin Allah SWT kami sampe terminal terboyo tepat pukul 2 siang. Dan bis terakhir ke wonosobo  baru berangkat 5 menit yang lalu, kirkkk krikk krikkk. Udah basah, lepek, ketinggalan bis pula. Saya pasrah.

Setengah panik, saya nekat ambil keputusan, buat ke wonosobo tapi dengan cara ngeteng alias naik bis beberapa kali. saya naik bis semi odong-odong dengan biaya 30ribu perorang menuju temanggung, sampe temanggung naik apa, saya gak pikirin yang penting jalan dulu, pikir saya saat itu.

Jam 2.30 bis berangkat dari terminal terboyo menuju banyumanik, ngetem disana sebentar, terus jalan lagi. sampe ungaran saya masih tau jalan, tapi setelah itu saya gak tau lagi ada dimana, sama masih di dalem bis dengan muka tegang sambil mikir, ini dimanaaaaaa???!!!!!!! akhirnya saya panggil kenek, saya bialng saya mau ke wonosobo, mau turun di temanggung, dan minta diarahkan di temanggung saya harus naik bis apa. kemudian si bapak kenek memberikan arahan dengan bahasa jawa, BAHASA JAWA, krik krik krik.....

Tibalah saya di suatu perempatan dan saya disuruh turun sama si bapak kenek sambil terus diarahkan dengan bahasa jawa, saya pasrah lagi saya gak ngerti blasss itu apa yg diomongin si bapak kenek, saya dan sigit akhirnya turun. dan dengan menggunakan ke sotoyan kami mencari keramaian, nanya sana sini dan ternyata disitu emang ada koq bis menuju arah wonosobo, alhamdulillah.

Karena udah kelelahan, gw pun nyuruh sigit untuk bawa barang2 saya, capek bow, seperti yang udah gw bilang, luamyan bawa berondong bisa disuruh bawain tas :D pukul 5 sore saya masih ada di temanggung, nunggu bis mau ke wonosobo, saya pun tlp putri dan jean, ngabarin kalo saya nyasar dan ketinggalan bis, hahahahahah dan gak tau bakalan sampe dieng kapan, saat itu mereka baru ajah sampe di dieng.

gak lama bis nya datang, bis yang 3per4 odong-odong banget, penuh saya dapet duduk karena ada bapak baik hati yang mau kasih saya duduk, sigit berdiri sambil bawain tas saya, hahahahhhahah.

di dalem bis ada segerombolan anak-anak smp lagi ketawa ketiwi, saya ajak ngobrol mereka, dan setelah ngobrol saya syok, ternyata dari wonosobo mau ke dieng itu harus naik bis lagi karena jaraknya masih jauh, dan bisnya hanya ada sampe pukul 6 sore. 

mau pingsaaaaaaannnnn!!!!!

Saat itu udah jam 6 sore wonosobo masih jauh, saya dan sigit masih di dalem bis odong odong yang saya gak tau itu udah sampe mana, hiks hiks hiks. saya pun tlp putri n jean dengan setengah histeris, mau full histeris tengsin takut diliatin sama penumpang lain. karena kehebohan saya nelpon di bis dengan suara khas ogan ilir *streo* saya, beberapa penumpang menyarankan saya untuk nginap dulu semalam di wonosobo baru pagi2 nya saya naik ke dieng, tapi itu gak mungkin saya lakukan soalnya udah janjian mau ke puncak sikunir bareng2 putri n jean.

Saya berusaha tenang, ternyata bawa berondong jalan2 itu gak sepenuhnya enak, dia gak bisa dijadiin sandaran hati ketika lg panik kayak gitu, wong si sigit juga panik liat gw panik, hiksssss

Sekitar jam 8 malam akhirnya kami sampe di terminal wonosobo, saya turun, dan senang luaaarrr biasa dan kembali pasrah, karena terminal wonosobo itu gak seperti terminal kali deres yang rame setiap saat, terminal wonosobo nampak s eperti kuburan, gak ada orang, gak ada bis, dan gak ada warung yang buka sama sekali, lutut saya lemeesss lagi L

Alhamdulillah, saat itu yang turun dari bis bukan cuma kami, tapi ada mas wahyu, dia bantu kami buat cariin taksi yang mau naik ke dieng malam hari, soalnya menurut dia banyak taksi yang gak mau naik ke dieng kalo malam hari di karenakan kabut. dan dengan hampir nangis saya hampir sujud syukur pas tau ada taksi yang mau anter kami ke dieng, yuhuuuuuuu.

Terminal wonosobo pukul 8.30 malam

Taksi DNA
Di dalem taksi sigit ngobrol ngobrol sama bapak taksi, saya udah gak bisa berkata kata lagi, selain cape masih syok juga karena takut gak sampe dieng malem itu. saya bersyukur dalam hati udah santai dalem taksi sambil liat pemandangan dari dalam mobil dan merasakan udara khas pegunungan yang sejuk *ngayal lagi di eropa, hahahahhah* terus tetiba saya ketawa tawa sendiri, putri, jean, aan, dan nandi naik ke dieng pake bis odong odong, saya sama sigit malah naik taksi *horang kaya, hahahahha*

Sampe homestay Dahlia pukul 10 malam, saya langsung disambut heboh oleh putri, jean, aan, nandi. Dan saya turun dari taksi bak princess, hahahhahahahhah.
saya langsung mandi, cari makan, kemudian tidur sambil peluk2an sama putri n jean, bukan sama aan n nandi yah, hahahah.

Jam 4 pagi kami menuju puncak sikunir, di jemput sama bapak yang sudah kami sewa buat antar kami jalan2 keliling dieng. Tapi sayang yang sampe puncak sikunir cuman saya, sigit, putri dan aan, jean nangis karena kelelahan dan akhirnya nandi gak ikut sampe puncak juga. Turun dari puncak sikunir kami juga ke candi arjuna, telaga warna JUGA NONTON ORANG PACARAN *khusus gw*

Sebelum Kepuncak Sikunir


Yang pacaran yang pacaran, yang aus, yang aus

suitt suitt... Ahahhahahahah

Berondongnya Akuh :D
The boys ( sigit, nandi, aan)
The Girls (gw, jean, putri)








Kawah Sikidang

jean doang yang masuk candi arjuna, yang lain tidur di mobil :D

sebelum pulang @terminal wonosobo


Setelah puas seharian keliling dieng, sorenya kami menuju terminal wonosobo lagi, pulang ke Tangerang menggunakan bis Pahala kencana. 

Info tambahan * seputar backpacker ke dieng * :  
  • Sigit berusia 15 Tahun *berondong banget bukaaaaan?? hahahah*
  • Naik taksi dari wonosobo dieng Rp.120.000
  • Homestay dahlia Rp. 350.000 per 2 kamar per malam
  • Bis Pahala Kencana wonosobo-Tangerang Rp.90.000
  • Jean dan Nandi hubungannya kandas
  • Begitu pula hubungan Putri dan Aan
  • Daaaan kehidupan percintaan gw masih morat marit, wakakakakakakakak
Salam Curhat,
Anna amanda :D

 

Kidung Template by Ipietoon Cute Blog Design