Kamis, 09 Januari 2014

Bukan Review: Schoko Cooking Chocolate

Selain hobi ke TBK (Toko Bahan Kue), gw juga hobi rumpi sama ibu-ibu yg sama-sama lagi belanja, ngebahas suatu brand bahan-bahan kue, teknik ini itu, dan ngobrol-ngobrol lainnya, ikutan diskusi juga di forum sama *Tentu saja* ibu ibu juga.

Gw baru sadar kalo Ibu-ibu *berhubung gw bukan ibu-ibu* itu karakternya mirip-mirip anak SMA, dimana, kalo 1 orang punya, dese pengen punya juga, hahahah. pas semester 5 di Matkul Consumer Behavior, Pernah yah ada tugas tentang YWN (Youth, Woman and Netizen), mengenal karakteristik dan bikin strategi buat YWN.
lanjut..
rata-rata ibu-ibu di forum umurnya 30 tahunan, dan tentu saja, mereka Netizen, pengetahuan mereka tentang suatu brand *dalam hal ini produk bahan-bahan memasak* luasss banget, meski masih pemula. Kelompok ibu-ibu ini sebenernya bisa banget dirangkul sama pemasar, soalnya mereka tipe pengikut dan pendengar, jadi ketika ada salah satu orang yang dipandang lebih "Senior" maka ibu-ibu ini pun pasti mendengar pesan si "senior" tersebut.
Itu teorinya Bro, ketika gw magang disuatu Brand Consumer goods Terkenal, Lumayan n butuh perjuangan juga untuk bisa masuk ke Komunitas Ibu-ibu hehehheh.(ya iya lah susah, doi udah kerja sama dengan brand kompetitor, hih)

Karena suka merhatiin ibu-ibu kalo lagi diskusi di forum. terungkuap kalo top of mind mereka tentang Cooking Chocolate itu kalo Dark Colatta (PT.Gandum Mas Kencana), White Tulip (PT.Freeya Abadi Indotama), dan untuk cokelat warna Mercolade (PT. Mercolade Indonesia).

Dan jarang yang bahas Schoko (PT.Wahana Interfood), gw deh yang bahas. (Karena Salesnya Baik banget, hehehheheh dan yg paling baik n ramah diantara sales chocolate lain, seriously)





jujur, gw belum pernah coba produk Schoko yang jenis compoundnya, tapi menurut gw unik produk couverturenya.
Pas interfood tahun lalu, gw di bujuk seorang sales*Lagi lagi kemakan rajuan sales* mengunjungi boothnya, ternyata boothnya Schoko. superr excited, gw disuruh coba semua jenis cokelat,  pengamatan gw setelah coba DAN AKHIRNYA BELI , terus praktek dirumah:

  1. Aromanya cokelat banget,yummy
  2. pas dimakan rada aneh, karena rasanya dark cokelat banget, tapi ada sedikit rasa asep
  3. untuk ukuran couverture, ini cokelat susah leleh diruangan, tapi cepet lumer di mulut, ANEH KAN, menurut gw seh.
  4. Kalo di potong susah banget
  5. Gak perlu tempering, udah kece
  6. di kemasan tertulis couverture 56%, tapi rasanya gak fruity
  7. HARGANYA SEPERTIGA DARI YANG BIASA GW BELI, 40RIBU DOANG, omg.
intinya adalah, walau menurut gw produk schoko ini rada aneh kalo masuk kategori couverture, tapi dari pada terus pake compound, mending ganti ke merek ini, soalnya, harganya sama gitu sama yang compound, tapi tetep kalo mau pake yang enak, pake yg premium. karena gw sendiri kalo bilang ke orang cokelat premium by coklat16, ya gw kasih yg beneran premium coklatnya, tapi buat produk umumnya, compound gw ganti sama si schoko ini :) . karena ibaratnya sebaik baiknya pacar berondong, masih baik pacar LDR wakakakakak, sebaik baiknya Lemak nabati, masih baik Lemak Cokelat :D


0 komentar:

 

Kidung Template by Ipietoon Cute Blog Design